Presiden: Tata Kelola Anggaran Harus Bersih, Transparan, dan Akuntabel

liputaninvestigasi.com - Presiden Joko Widodo (Jokowi) menyampaikan bahwa pengelolaan anggaran dalam pemerintahan yang baik (good governa...


liputaninvestigasi.com - Presiden Joko Widodo (Jokowi) menyampaikan bahwa pengelolaan anggaran dalam pemerintahan yang baik (good governance) memiliki konsekuensi yakni tata kelola harus bersih, transparan, dan akuntabel. 

Pada bagian lain sambutannya di acara Kenduri Kebangsaan, Presiden Jokowi menyampaikan bahwa Aceh mendapatkan dana otonomi khusus yang tidak sedikit dan kadang itu juga membuat iri provinsi lain. 

“Tadi saya tanya ke Pak Gubernur berapa dana otsus kita, Rp8 triliun untuk tahun ini. Betul Pak Gub? Rp8 triliun, plus APBD Rp9 triliun, berarti Rp17 triliun. Dan tentu saja APBD di kabupaten dan kota yang ada di Provinsi Aceh,” ujar Presiden di Sekolah Sukma Bangsa, di Kabupaten Bireuen, Provinsi Aceh, Sabtu (22/2). 

Anggaran Rp17 triliun yang dikelola itu, menurut Presiden, sangat besar apalagi jika ditambah dengan APBD yang ada di kabupaten dan kota. “Tetapi bagaimana tata kelolanya? Bagaimana government-nya? Apakah APBD itu tepat sasaran? Bermanfaat untuk rakyat? Dirasakan oleh rakyat? Itu yang masih menjadi tanda tanya saya,” ujar Presiden. 

Untuk itu, sebelumnya Ketua Umum Partai Nasdem, Surya Paloh menyampaikan kepada Presiden Jokowi terkait asistensi. “Saya bertanya pada pemerintah daerah, perlu ndak? Kalau perlu, besok langsung saya dampingi. Jangan ngomong, “Ya, nanti kita beri asistensi,” ujarnya.

Penggunaan APBD, lanjut Presiden dititipkan kepada seluruh bupati, wali kota, dan gubernur. “Gunakan secara fokus, berikan prioritas hal yang sangat penting. Dan saya juga harus sampaikan apa adanya, angka 14 persen angka kemiskinan itu besar. Selesaikan dulu masalah ini,” kata Presiden.

Kepala Negara juga berpesan agar memberikan perhatian kepada angka kemiskinan 14 persen, lewat program-program yang didesain agar pengentasan kemiskinan segera bisa diselesaikan. Investasi Pada kesempatan tersebut, Presiden Jokowi juga menyampaikan soal investasi yang saat ini menjadi rebutan banyak negara.

Perebutan investasi, menurut Presiden, karena semakin banyak arus kapital/modal/investasi masuk, adanya capital inflow, insyaallah dipastikan negara tersebut pertumbuhan ekonomi akan semakin baik.

Hal yang sama, lanjut Presiden, juga berlaku untuk provinsi, kabupaten, dan kota. “Begitu banyak investasi yang masuk, begitu banyak arus modal masuk, peredaran uang semakin banyak masyarakatnya akan lebih sejahtera,” katanya.   

Sekarang ini, tambah Presiden, posisi Indonesia secara GDP nominal berada di ranking 16. Namun, sambung Presiden, kalau dihitung dari GDP PPP, purchasing power parity, Indonesia sudah berada di ranking 7 di antara negara-negara besar yang dimiliki dunia. “Artinya apa? Kita memiliki sebuah masa depan yang Insyaallah lebih baik dari hari ini, tetapi memang banyak tantangan-tantangan, baik yang ada di daerah, maupun di pusat yang perlu kita selesaikan bersama-sama secara cepat,” tambahnya.

Kepala Negara mendorong investasi masuk khususnya untuk Provinsi Aceh. “Tadi sudah disampaikan Pak Gubernur berkaitan dengan Uni Emirat Arab, yang ingin membangun properti, yang ingin membangun ke kepariwisataan, yang ada di Provinsi Aceh,” tambah Presiden. 

Lebih lanjut, Presiden menyampaikan telah memerintahkan menteri agar menyiapkan tim untuk nanti berangkat bersama-sama di bulan Maret awal. “Bersama-sama dengan gubernur dan timnya untuk bertemu langsung dengan Syekh Muhammad bin Zaid Al Nahyan di Abu Dhabi. Karena beliau langsung ngomong pada saya. Keinginannya untuk membawa arus modal ke Provinsi Aceh,” kata Presiden.   

Di bagian akhir sambutan, Presiden mengajak semua bersama-sama, bersatu, masyarakat, pemerintah daerah, pemerintah pusat menyelesaikan persoalan-persoalan dan tantangan tantangan yang ada di bumi Aceh ini, agar hal yang kalau ada persoalan yang kecil, jangan dibesar-besarkan.

“Kalau ada persoalan yang bisa diselesaikan, cepat selesaikan. Kalau ada persoalan besar yang harus kita selesaikan bersama-sama, mari duduk bersama-sama, selesaikan masalah itu. Pusat, provinsi, kabupaten, kota, dan masyarakat,” pungkas Presiden.

Turut hadir dalam acara tersebut Ketum Partai Nasdem Surya Paloh, Menkominfo Jhonny G Plate, Menteri ATR/Kepala BPN Sofyan Djalil, Menag Fachrul Razi, Mentan Syahrul Yasin Limpo, Mendagri Tito Karnavian, dan KSP Moeldoko.

KOMENTAR

Name

BISNIS cinta terlarang DAERAH EKONOMI HUKUM KRIMINAL NASIONAL OLAHRAGA OPINI PENDIDIKAN POLITIK RAGAM
false
ltr
item
Liputan Investigasi: Presiden: Tata Kelola Anggaran Harus Bersih, Transparan, dan Akuntabel
Presiden: Tata Kelola Anggaran Harus Bersih, Transparan, dan Akuntabel
https://1.bp.blogspot.com/-e6TqJiBtEvo/XlIlvDofJfI/AAAAAAAAPU4/N9peDpMNgUMqt0yiPQeubc3YXfD0a0XWQCLcBGAsYHQ/s640/DSC_3430-01.jpeg
https://1.bp.blogspot.com/-e6TqJiBtEvo/XlIlvDofJfI/AAAAAAAAPU4/N9peDpMNgUMqt0yiPQeubc3YXfD0a0XWQCLcBGAsYHQ/s72-c/DSC_3430-01.jpeg
Liputan Investigasi
http://www.liputaninvestigasi.com/2020/02/presiden-tata-kelola-anggaran-harus.html
http://www.liputaninvestigasi.com/
http://www.liputaninvestigasi.com/
http://www.liputaninvestigasi.com/2020/02/presiden-tata-kelola-anggaran-harus.html
true
2259537535745442111
UTF-8
Not found any posts VIEW ALL Readmore Reply Cancel reply Delete By Home PAGES POSTS View All DISARANKAN UNTUK DI BACA LABEL ARCHIVE SEARCH ALL POSTS Not found any post match with your request Back Home Sunday Monday Tuesday Wednesday Thursday Friday Saturday Sun Mon Tue Wed Thu Fri Sat January February March April May June July August September October November December Jan Feb Mar Apr May Jun Jul Aug Sep Oct Nov Dec just now 1 minute ago $$1$$ minutes ago 1 hour ago $$1$$ hours ago Yesterday $$1$$ days ago $$1$$ weeks ago more than 5 weeks ago Followers Follow THIS CONTENT IS PREMIUM Please share to unlock Copy All Code Select All Code All codes were copied to your clipboard Can not copy the codes / texts, please press [CTRL]+[C] (or CMD+C with Mac) to copy